Tuesday, July 14, 2015

Ketika Sakit di Australia




Ketika gue di Melbourne, Ayumi from Japan, flatmate-nya Joseph ngga bisa tidur gara gara sakit gigi, tiap hari dia kelihatan uring uringan gara gara sakit gigi. Mau makan juga ngga bisa, ketika kami makan bareng di flat Joseph Ayumi cuman duduk termenung, mau ikutan gabung makan tapi giginya ngga mengizinkan dia ikutan gabung.

Pergilah dia ke dokter gigi nanya nanya, dan kata Dokter gigi itu perawatan satu gigi yang sakit bisa mencapai $1000 dan gigi dia yang sakit ada dua sekaligus, it means $1000 kali dua sama dengan $2000. Waks!

Karena udah ngga tahan lagi akhirnya dia balik ke Jepang karena $2000 terlalu mahal. Balik ke Jepang hanya untuk perawatan giginya itu kemudian Balik lagi ke Melbourne. Gue ngga tanya berapa biaya dokter gigi di Jepang tapi sepertinya lebih murah karena dia bela bela balik ke Jepang aja demi ke Dokter gigi aja.

Begitu tau biaya pengobatan gigi di Australia Mahal pake bingit! Gue sebelum berangkat ke Australia langsung ke Rumah Sakit Pendidikan Dokter Gigi Universitas Hasanuddin, yang ngerjain gigi gue sih coast alias dokter muda, tapi tetap ada dokter yang mantau kerja mereka, lumayan tambal gigi cuman bayar 70 ribu atau 80 ribu ya? udah lupa. Sampai sekarang tambalannya masih awet dan semoga selalu awet.

Beberapa hari terakhir housemate gue di Huntingdale juga sakit, sempat pingsan ketika pulang kerja. Badannya gatal gatal kemerahan, kalo dia membersihkan tenggorokan dan meludah biasanya bercampur darah dan pernah juga dia muntah bercampur darah. Housemate gue ini cewek dan ngga merokok ya.

Karena gue berteman dengan dokter di Masjid gue tanya tanyalah sakit temenku ke Dokter. Dan si Dokter ngomong kalo meludah bercampur darah emang biasa, kadang bisa dari gusi kadang waktu membersihkan tenggorokan  emang biasa bercampur darah katanya dia, tapi kalo dia sampe muntah darah biasanya harus blood test. Gue sekalian tanya berapa biasanya konsultasi ke dokter disini. "For general check up usually $60."

Setelah membuat appointment di Klinik akhirnya temen gue ke Dokter dan menurut Dokter temen gue menderita Alergi debu. What??? Temen gue kan kerjanya housekeeping di Hotel tiap hari berantem ama debu untuk disingkirkan dari kamar hotel. Gimana cara dia kerja kalo dia alergi debu dong. Dan Dokter di klinik menyarankan dia untuk memakai masker ketika bekerja. Dokter di klinik juga menyarankan teman gue untuk blood test, tau berapa biaya blood test? $200, tapi temen gue masih mikir  mikir buat blood test $200 mahal mak!!! Biaya  konsultasi temen gue $70. Plus dikasih resep untuk ditebus di Apotik, $30 untuk cream gatal dan obat obatan. 

Seperti biasa jam 7.10 pm Dokter Raihan udah jemput gue di rumah, mau ke Masjid bareng Shalat Isha dan Tarwih di Masjid Ibrahim Southern River. On the way ke Masjid gue cerita lagi kalo temen gue udah ke Dokter dan dicharge $70 buat konsultasi dan Blood test temen gue masih mikir bayar $200. Dan kata dokter Raihan biasanya ngga sekali aja ke dokter pasti masih bakal ketemu lagi dan masih bayar lagi. Karena temen gue ngga ada insurance, dokter Raihan menyarankan sebaiknya temen gue balik ke Indonesia buat berobat since di Australia biaya pengobatan mahal banget kalo ngga ada insurance.

Dan gue juga ngga punya insurance, 

"Ya Allah semoga Torgis selalu sehat, dijauhkan dari segala
macam penyakit dan selalu dalam lindungan-MU."

Amin...