Saturday, July 16, 2016

My Rooms during Work and Holiday in Australia

Kamar yang paling banyak kenangannya selama gue di Australia
Selama WHV gue berkali kali pindah flat. Di Melbourne tinggal di Dua Flat. Sedangkan di Perth gue sampai enam kali pindah flat.

Pertama kali nyampe Australia, tepatnya di Melbourne gue Tinggal di Little Lonsdale Street. Numpang gratis di kamar temen. rencananya tinggal dua minggu, tapi karena ngga nyaman, mau keluar masuk flat susah bener kalo ngga ada kunci. Akhirnya stay lima hari aja.


Dari Lt. Lonsdale gue pindah ke La Trobe St. Lokasinya bagus banget, ke Melbourne Central ngesot 5-10 menit aja. Satu Flat ada dua kamar tapi Penghuninya 12 orang. Tiap kamar 4 orang plus di Living room 4 orang. Gue tidur di living room. Pertama kali gue tidur di bunkbed. Hari itu gue sial banget. dapet roommate yang bau dan snooringnya gila. ampe ranjang bergetar dan gue ngga bisa tidur. $100/week All bills included.


Sewaktu di Melbourne gue penasaran gimana typical Australian House. Dan beneran di Western Australia gue tinggal di rumah keluarga Australia di Daerah Huntingdale. Runahnya besar banget. Pemiliknya Orang Indonesia yang bersuamikan Ozzie. Kekurangannya harga mahal banget $150/week All bill included, sekamar bertiga (Gue dapet bunkbed lagi) dan jauh banget dari city. Ke City naik public transport bisa ampe sejam stengah and it cost almost $8 for return. Makan di Masakin dan bisa makan sepuasnya. Karena gue merasa kemahalan dan jauh dari tempat kerja akhirnya pindah.


Gue pindah ke East Victoria Park in Sheparton Road, pindah kesini karena dekat dari tempat kerja di Victoria Park. Rumahnya udah tua. Serumah isinya korea semua. Landlord gue Tiling student. Orangnya baik tapi kadang kadang menyebalkan. Suasana rumahnya tenang banget. Beda banget dengan suasana waktu sekamar orang orang Pernacis di Apartmen Joseph di Melbourne. Hobinya party datang ke rumah ngumpul ampe tengah malam, puter music yang kenceng sambil ngebeer.

Gue sekamar ama landlord gue. sekamar dua orang aja paling ideal menurut gue. kalo malam dia menerima telpon dia akan minta maaf ke gue sebelum ngangkat telponnya. Takut mengganggu gue. bangun tidur gue harus mengendap endap. Karena dia kdang sensitif banget. Saat gue buka lemari ambil baju dan memakainya kadang dia terbangun dan pernah suatu hari saat gue kasak kusuk ambil baju dan memakainya terburu buru karena takut telat berangkat kerja, dia terbangun dan tiba tiba dia meninju dinding. padahal gue udah berusaha setenang mungkin ngga mengeluarkan suara. Rentnya terbilang murah $110/week included all bills dan termasuk gratis Nasi dari Landlord tinggal masak lauknya doang. Gue bertahan sebulan aja disini.

Setelah kerja di Crown Metropol rutin gue tiap hari, Rumah - Crown - Perth Mosque - Crown.(kadang kadang mampir numpang dinner) - rumah. Setelah gue pikir pikir kayaknya lebih irit dan lebih efisien kalo gue tinggalnya di city. Tepat di belakang Perth Mosque ada flat kosong. Kamarnya ada tiga 400/week kalo se flat berlima aja udah bisa murah banget kenanya. Sayangnya flatnya unfurnished alias kosong melompomg. Tapi Imam Masjid mau membantu kami menyumbang beberapa perabotan kalo misalnya tinggal di flat itu. So far Yang mau tinggal di flat itu udah 5 orang, Gue, Tarik, Osman, Mounir, dan Dawood. Tapi ternyata untuk tinggal disana ngga gampang. Harus apply dan di interview dulu dengan Agency yang menyewakan flat itu. Pertama Tarik yang apply, di tolak, kemudian Osman dan Mounir applikasinya juga ditolak. Belakangan muncul kabar kalo agencynya ngga senang ama Moslem.


Lucky me. Gue nemu Iklan on Gumtree.com. Apartmennya bagus, ada gym, sauna, dan pool. Lokasi di Hay St, East Perth. Sekamar berdua aja. $125/week, lokasi strategis banget buat gue. Ke Crown naik bis 30 menit, naik sepeda 20 menit, jalan kaki 40 menit.Mau ke city center bisnya gratis dan banyak. ke Perth Mosqu Ngga usah mengeluarkan duit lagi buat naik bis. Awalnya semua berjalan asyik di Apartmen ini. Belakangan gue bermasalah ama roommate gue. Gara gara kebodohan dan keisengan gue. Hal yang ngga gue sangka sangka bakal terjadi. Karena masalahnya berat akhirnya gue pindah flat. 


Masalah yang terjadi di flat sebelumnya bener bener mengguncang semangat kerjaku. Gue jadi kurang semangat bekerja, kesehatan sempat drop, pernah pengen pulang ke Indonesia dan pengen pindah state padahal waktu itu visa gue tinggal tiga bulan doang. Beruntung ada teman gue yang mau nampung di Apartmentnya dua minggu. Gue harus bayar $100/week plus biaya makan kalo ikut makan bareng mereka di Apartment. Masalah di flat sebelumnya juga membuat batin gue tersiksa dan gue berusaha melupakan masalah masalah di flat sebelumnya. Dan udah dua minggu gue belon nemu apartment baru. Gue minta waktu seminggu lagi untuk mencari roomshare baru. Tapi mereka ngga bisa nampung gue lagi. Waktu itu gue belon pulih bener, rasanya gue pengen nangis aja. Padahal gue lagi butuh dukungan untuk membangun kembali semangat kerja gue.


Akhirnya gue kembali membuka gumtree.com, perthbackper dan flatmates.com Semua teman teman gue tanyain kalo ada info roomshare bisa kabarin ke gue. Dan lagi lagi ada teman yang membantu gue. Teman belajar ngaji gue di Perth Mosque. Dia mau menampung gue di kamarnya. Jadi waktu itu perjanjiannya gue nginap dua tiga hari di kamarnya dan sewa kamar yang lain di rumah itu. Tapi kemudian temen gue  yang baik banget itu ngomong "visamu kan tinggal 10 minggu lagi, lebih baik kamu ngga usah sewa kamar. tinggal aja di kamar gue GRATIS! dengan syarat kamu harus jadi penghuni gelap dirumah ini." Jadi gue ngga bisa ketahuan orang orang dirumah kalo gue tinggal bersama temen gue. Dan akhirnya gue pulang pas malam aja dan keluar pagi banget. Beruntung gue kerjanya pagi banget. Abis kerja nonkrong di Masjid ampe Isha. Abis Isha baru pulang dan nyampe rumah udah jam 10 malem, kalo rumah masih rame gue masuknya lewat jendela, udah kayak maling aja. Gue bertahan 5 minggu doang. Temen gue mau nampung satu orang lagi di kamarnya saking baiknya. Karena ngga setuju akhirnya gue pindah.


Lima minggu terakhir WHV gue tinggal di Apartmen sahabat gue. Masih di daerah city, di East perth. Dua kamar doang tapi kami tinggalnya ber enam. Gue tidur di ruang tamu. Lima minggu gue bayar $400 include all bills.


Rata rata roomshare di sekitar Perth minimum staynya 4 Minggu. Bayar two weeks bond (semacam uang jaminan) dan bayar rent per week or per two weeks. kalo mau pindah harus two weeks notice. Kalo pindah mendadak siap siap aja bond kamu ngga dikembaliin atau kamu merusak barang di apartmen bond kamu akan dipotong. Kalo rent apartment tidak termasuk bill (listrik dan air) biasanya akan dipotong dari bond kamu pada saat kamu akan pindah. 


Biasanya foto di Iklan selalu berbeda dengan kenyataan. Gue pernah liat gambar iklannya bagus banget. Pas gue inspect ternyata rumahnya udah tua banget jauh banget dari gambar. Tanyakan ke Landlornya berapa total yang tinggal di flat atau apartmen. Gak mau kan kamu udah buru buru tapi masih harus antri masuk toilet dan masih harus ngantri buat make dapur.


Biasanya makin rame sekamar, makin murah rentnya. Jadi kalo nemu iklan yang rentnya murah dan lokasinya di city biasanya sekamar ada empat orang. Makin jauh dari city alias di Suburb biasanya biaya rentnya makin murah.


cari roomshare disini:

https://flatmates.com.au/
http://www.gumtree.com.au/s-flatshare-houseshare/sydney-city-sydney/
Gabung di FB Backpacker: https://web.facebook.com/groups/PerthBackpacker/

Kamu bisa juga rent langsung apartment. Apartment di sekitar Perth dua kamar biasanya $420-500/week. Cari yang fully furnished jadi kamu tinggal bawa diri dan barang kamu. kalo unfurnished. Flatnya kosong melompong, gak ada kasur dll. Cuman kalo rent langsung minimum staynya rata rata 6 bulan atau setahun dan mereka akan meminta bank statement buat make sure kamu punya cukup uang buat rent flatnya. Kalo rent apartmen langsung biasanya bondnya ribuan dollar. Kalo mau rent flat bisa cari disini  https://www.realestate.com.au/rent


Semoga kalian mendapatkan roomshare yang menyenangkan :)