Monday, January 25, 2016

Enaknya Jadi Citizen di Australia



Teman gue citizen di Australia cerita kalo dia dapet duit dari pemerintah Oz tiap dua minggu almost $450. Katanya kalo kamu pengangguran dan butuh banget duit buat hidup, kamu tinggal ke centerlink isi form yang banyaknya nauzubillah, isinya ampe berjam jam, abis itu kamu yakinin petugasnya kalo kamu benar benar pengangguran dan butuh duit buat hidup. Putugasnya juga bisa bantuin kamu buat cari kerja.

Selain dapat duit, bisa dapet concession juga, naik Transperth satu dollaran doang, enak banget kan!!!!

Yang gue suka lagi, semua kerjaan di Australia itu dianggap sama, orang gak akan mengunder estimate kamu gara gara kamu cuman tukang kosek kosek wc doang. Apalagi gaji kerjaan kasar dan kerjaan kantoran di Oz gak beda beda jauh. Bahkan kata teman gue, makin kasar kerjanya gajinya bisa makin tinggi. 

Teman gue kuli bangunan di Perth, gajinya $25/hour kerja 10 jam perhari, empat hari kerja udah $1000 aja. Tapi kerjaan kasar disini capeknya capek secapek capekya, habis kerja jadi pengen tidur aja bawaannya.

Baru baru ini gue ikutan Perth IJTIMA 2015 di Masjid Ibrahim. Semua Moslem yang ada di Western Australia bisa ikut kegiatan ini. Tujuan kegiatan ini. Untuk membangun dan memperkokoh keImanan kita, apalagi kita tinggal di negara liberal yang bebas seperti Australia tentulah godaan sangat tinggi. Kegiatannya berlangsung selama 4hari dari jumat sampai senin. 

Di Perth IJTIMA 2015 gue kenalan dengan orang Makassar yang udah jadi citizen di Australia. Keluarganya di Makassar bisa dibilang keluarga besar dan berada, someday dia liburan ke Makassar. keluarga besarnya bertanya kamu kerja apa di Australia? temen gue menjawab tukang cat alias painter. dan kemudian keluarganya menjawab "pekerjaan apa itu (yang nadanya seperti mengunder estimate kerjaan teman gue)"

Kalo kata gue don't tell them your job but told them your sallary, FYI gaji teman gue as a painter sekitar $30/hour apalagi kata teman gue Orang Oz (citizen) gak mau kerja kalo gajinya bukan $30-40/hour mungkin ini salah satu alasan kenapa mereka banyak menyerap tenaga kerja dari luar karena bisa dibayar lebih murah. Teman gue ini juga udah nyicil rumah, harga rumahnya sekitar $300,000, nyicilnya sampe 30 tahun. Rumahnya tiga kamar daerah Whelspool, Padahal jauh banget dari city, tapi harganya selangit, Padahal Australia ini luas banget, tapi kok harga tanahnya bisa mahal banget.  :/

Tapi tetap $15/hour masih tinggi untuk ukuran orang Indonesia. 

Dan visa gue bentar lagi abis...

Aku ingin tinggal seribu tahun lagi di Australia

Happy Australia Day Mate!