Wednesday, July 15, 2015

Buka Puasa dan Sahur Gratis di Masjid Ibrahim

My Break Fasting Meal

Sebenarnya gue ngga nyangka kalo gue bakal more religus in Australia, since I travel to liberal country. Gue jadi sering ke Masjid, apalagi ketika gue ngga ada kerjaan dan gak tau mau ngapain biasanya gue ke Masjid, hati langsung terasa damai, Walaupun gue ngga punya duit, tapi gue jadi lebih tenang. Dan tetap berdo'a Torgis akan dapat kerjaan bagus, halal, dan bergaji tinggi  di Australia. Amin...

Setelah merencanakan Itikaf di Masjid, jam 3 sore gue udah mandi. dan jam 3.30pm gue udah keluar rumah dan jalan kaki sekitar tiga puluh menit menuju masjid. Sampai masjid langsung Shalat sunnah dan Shalat Ashar. Setelah shalat gue ikut tajweed lesson dari Syeh, lumayan belajar ngaji gratis buat nambah ilmu ilmu gue. Belajar ngaji kelar jam lima sore.
Tajweed Lesson

Buka puasa masih jam 5.30pm dan gue inisiatif ikut membantu pengurus masjid mengatur buka puasa, untuk mendekatkan diri dengan orang orang disini, untuk membangun good connection juga. 


Suasana Buka Puasa
Setelah adzan berkumandang, buka puasa diawali air mineral, kurma, almond, kacang mete, dan potongan buah jeruk, apel dan pisang, Sehat ya! kemudian di Lanjutkan shalat Magrib. Setelah shalat lanjut makan lagi, kali ini makanan berat, Ada Nasi berbumbu yang warnanya mirip nasi goreng sekilas, tapi ternyata bukan, Diatas nasinya disiram saus putih mirip mayonais yang berisi potongan buah, nasinya udah bercampur potongan potongan daging. Rasa nasinya agak agak kecut ngga tau bumbu apa yang dimasukin sehingga rasa nasinya jadi kecut. Selain nasi, ada lebanese bread, dan salad juga, saladnya berisi buah zaitun, potongan tomat dan sayur sayuran.

Kebiasaan gue setelah buka puasa, gue langsung ke Toilet, mengeluarkan setengah isi perut gue, berharap perut gue makin flat kayak tivi layar datar and fat belly ini menghilang berubah jadi sixpack. Biar sexy! xixixi...

Urusan di toilet selesai langsung shalat Isha yang kemudia dilanjutkan ceramah sebelum Tarwih, biasanya ceramah dilakukan setelah witir tapi ada beberapa jamaah yang request ceramahnya setelah Isha aja biar yang yang Tarwih delapan rakaat juga bisa ikutan dengar ceramah.

Saat ceramah sedang berlangsung, tiba tiba Syech yang ngasih ceramah ngomong "Please do not take a picture of me without my permit." Ternyata ada yang motoin dia saat lagi ceramah dan dia ngga suka. Setelah itu moodnya udah ngga bagus sepertinya, ceramahnya mengalir jadi cepat dan selesai.

Tarwih 20 rakaat kemudian berdo'a tapi kali ini do'anya berbeda dari biasanya, kalo biasanya doanya cuman sekitar 10 menit kali ini doanya hampir setengah jam. Setelah doa kelar dilanjutkan shalat witir tiga rakaat.

Usually i will go home straight after witir with Dokter Raihan. Tapi kali ini gue mau nginap, mau itikaf dan gue baru tau after witir ternyata ada snack time di Masjid. Snacknya ada sandwich cracker, potongan buah, lebanese bread dan sauce yang warna hitam bercampur cream cheese. Saunya buat cocolin lebanese bread, tapi saat makan nasi setelah buka orang memakan nasi bersama lebanese bread itu. Lebanese breadnya dipotong kecil dan nasinya dibungkus lebanese bread trus dimakan, lebanese bread ini tipis mirip pancake tapi lebih keras ngga lembut kayak pancake. Selain snack ada minuman rasa jeruk, lemon, kopi, teh dan susu buat menemani ngemil snacknya. Enak kan!


Snack Time
Setelah snack time, jam 11pm lanjut tausiah (dengar ceramah) dari syech lagi dan berakhir jam 11.45. kemudian istirakhat bentar, jam 12 lanjut tausiah lagi tapi kali ini ada sesi tanya jawabnya, jam 12 gue udah ngga ikut dengar tausiah gue istirahat sambil balas pesan pesan di FB yang bikin gue senang banget, karena Alhamdulillah banyak yang suka blog gue, sampe katanya ada yang dimarahin bosnya dikantor gara gara ngikik baca blog gue di kantornya. Pujian pujian ini kemudian jadi bikin gue makin semakin semangat buat nulis.


Suasana Itikaf  1am
Gue tertidur setelah membaca pesan pesan di FB gue dan jam 4am gue dibangunin dan ternyata bukan buat sahur tetapi buat Shalat lail, tapi gue ngga bangun karena belum pernah dan ngga tau how to pray shalat lail.

Jam 4.30am gue bantu bantu lagi siapkan sahur, menu sahurnya, Nasi, susu, sereal,  toast bread with honey and peanut spread. salad, potongan buah and lebanese bread (again). Minumannya ada teh, kopi, dan susu, tapi gue ngga mau minum kopi dan teh saat sahur, karena cafein membuat kita jadi sering buang air kecil. Bikin cepat haus nanti saat puasa.


Meals for Suhoor
Buka puasa dan sahur di Masjid only in the last ten days of Ramadan. Jadi ngga setiap hari ya selama Ramadan dan biasanya ngga di semua masjid hanya di Masjid besar yang melaksanakan Itikaf. Teman itikaf gue Ismael, tinggal di Bentley tapi itikafnya di Masjid Ibrahim, katanya mesjid di Victoria Park, yang dekat dari rumahnya ngga dipakai buat itikaf.

Buka puasa dan sahur ini hasil dari sumbagan jamaah. Per orang yang mau menyumbang donasi buat buka puasa dan sahur sebesar $200. Semoga yang menyumbang mendapat pahala yang berlipat ganda dari Allah.

Dan gue juga udah bayar zakat kemarin, Biar harta gue jadi bersih, padahal rekenin commonwealth gue sekarang udah kosong, dompet juga udah kosong setelah menyumbang my last cash money. Harta gue udah bener bener bersih sekarang (baca: kere) 

Tapi hati gue jauh lebih tenang setelah bayar zakat.

...
... 
... 

Alhamdulillah...


,