Monday, July 13, 2015

Funniest Moments During my Ramadan in Masjid Ibrahim Southern River WA



Mendengarkan ceramah setelah shalat witir


Australia yang multi culture dan nationality membuat gue bertemu orang orang baru dari berbagai macam negara, di Masjid ini gue bertemu orang orang Middle East, India, Pakistan, African, Indonesia, Singapore, Malaysia, Jordan, dan lain lain.

Cara orang orang shalatpun agak agak berbeda dikit, dengan yang biasa gue lihat di Indonesia. tapi perbedaan perbedaan ini kemudian menjadikan ramadhan gue menjadi sangat berwarna disini.

Di masjid Australia, setelah wudhu kita harus mengelap bagian tubuh yang basah karena air wudhu, Didekat tempat wudhu biasanya disediakan tissue atau handuk kecil untuk mengelapnya. Sedangkan gue di Indonesia diajarkan untuk membiarkan air wudhu kering secara alami, bukan dilap, Kalo ngga salah ingat katanya air wudhu itu akan akan membuat bagian tubuh kita bersinar dihari kemudian.

Saat tarwih  suka ada tiba tiba suara kentut, dan suaranya ituloh ganggu banget. Untung gue cuman dengar suaranya, ngga baunya, tapi kondisi Australia yang sangat berangin emang bikin kita jadi sering kentut, tapi gue kalo mau kentut pasti langsung keluar dari Masjid.

Pernah juga saat tarawih ada yang shalat ngga mengikutin gerakan iman, Jadi dia gerakannya beda sendiri dan shalat ditengah tengah orang yang mengikuti gerakan imam kan jadi aneh aja rasanya. Padahal dia bisa kebelakang shalat sendiri.

Suatu hari saat gue tarwih tiba tiba ada yang nangis saat imam lagi baca surah apa gitu gue lupa, Shalat subuh ada lagi yang nangis. Karena penasaran akhirnya gue tanyain Si Dokter Pakistan yang baik hati itu yang rela ngantar jemput gue dari rumah masjid rumah tiap hari. "You don't know why they cry?" Kata dokter, Yaelah kalo gue tahu ngapain tanya (dalam hati aja). Gue jawab "Maybe because Ramadan will end soon (Padahal hari itu masih ada lima belas hari). Dan ternyata orang yang nangis itu karena tau arti surah yang dibaca imam, makanya dia nangis, dan hari itu surah yang dibaca tentang neraka jahannam, Naudzubillah.

Setelah shalat subuh, biasanya akan ada tausiah, hari itu gue udah duduk cantik dengar tausiah dan setelah tausiah selesai tiba tiba ada African teriak "Allahu Akbar. Allahu Akbar." Gue kaget dong, kirain ada yang mau jihad.

Ada satu hal lagi yang buat gue takjub, lillah donation dan bayar zakat bisa bayar pake debit card, jadi setelah shalat jumat selesai akan ada pengurus masjid yang berdiri dipintu keluar, yang ingin bayar zakat atau give lillah donation tinggal menghampirinya menggesek kartu dan masukkan pin (saving) atau tinggal tap kartu (pay pass), Canggih ya :)

Yang Special disini adalah malam ke 27 alias malam lailatul qadar, yang datang tarwih benar benar rame, Masjid sampe ngga nampung dan akhirnya didirikan tenda tenda diluar masjid untuk menampung jamaah yang ngga tertampung dalam masjid. 

Padamalam ke 27 masih ada kejadian lucu lagi buat gue, yang jadi Imam bukan imam yang biasa jadi Imam, Cara shalatnya agak beda, Imamnya ruku, makmum masih berdiri, Imamnya Sujud makmum baru sujud. kacau. dan Akhirnya setelah witir selesai imamnya confirm kalo cara cara shalat emang ada beberapa macam, Karena waktu gue di Indonesia aja beda masjid kadang cara witirnya beda. Nah di Australia witirnya agak beda dikit lagi, Mirip mirip shalat maghrib sih buat gue.

Ceramah diadakan setelah shalat witir, Jadi di Masjid Ibrahim setelah shalat Isha langsung Tarawih, kemudian withir baru kemudian ceramah. Sedangkan di Indonesia biasanya setelah Shalat Isha baru dilaksanakan ceramah dan dilanjutkan Tarawih dan withir.

So far gue suka Ramadan di Australia, suka antusiame orang Tarwih, dari Awal sampe malam ke 27 masjid masih rame. Kalo di Indonesia khususnya my hometown Makassar malam malam terakhir Ramadan yang rame adalah pusat perbelanjaan, bukan masjidnya :(