Sunday, July 5, 2015

After a month in Melbourne




Satu bulan berlalu tanpa ada panggilan kerja sama sekali, Eh ada ding, ada tawaran kerja loper koran dan junk mail dari Richard tapi ngga gue ambil karena mikir udah mau move to Perth. Setelah tanya tanya Aurilien, a French who works for  Richard, ternyata Gajinya lumayan, 150 koran bisa dapat $100. Biasanya dia mulai sebar korannya dari jam 8 pagi selesai jam dua atau tiga sore.

Ngga lama setelah itu ada panggilan kerja di Resto Indonesia Bambu Kuning, Ownernya tanya gue available hari apa. Gue jawab hari apa aja bisa kecuali hari Jumat, kecuali bisa Izin shalat Jumat gue bisa. Setelah itu ngga ada kabar lagi dari Resto itu, dan setelah gue cari tau, ternyata shiftnya cuman sekali aja hari Jumat doang, makanya gue ngga dipanggil. 

Setelah itu ada temen di social media ngasih gue kontak temennya untuk ditanyain lowongan kerja. Setelah gue kontak gue ada panggilan interview. Kerja di semacam Resto cepat saji. Kerja di kitchen, masak masak, Jadi semacam chef Gajinya $10 per hour untuk dua minggu training, kalo kinerja bagus gaji bisa naik jadi $11 dan maksimum $12. Yang jadi masalah dia meminta gue komitmen kerja minimal tiga bulan. Nah ini yang sulit. Rata rata saat di interview kerja disini mereka akan tanya, berapa lama kamu bisa kerja disini? Tapi waktu gue diwawancara gue ngotot minimum cuman dua bulan, kalo gue suka bakal lebih lama lagi. Tapi mereka maunya gue komit minimal tiga bulan. Bisa aja sih gue iyain aja kerja tiga bulan, tapi gue mikir gimana kalo gue ngga suka kerja disana, apalagi gajinya kecil banget, Kalo gue dapat kerja dengan gaji yang lebih gede, Tapi belum tiga bulan gimana dong? Gue bakal merasa bersalah kalo gue iyain dan gue keluar sebelum tiga bulan. Kemudian manajernya nawarin gue kerja cleaning resto, Kerjanya cuci piring dan bersihin resto, Hobba aja yang $17 perhour gue tolak, apalagi ini $10 perhour, gaji dan capeknya ngga worth it Banget!!!!!

Gue udah makin mantap pengen pindah ke Perth, dan tiba tiba gue dapat tawaran kerja lagi di Resto Indonesia, Dia meminta gue ikut training yang masih tiga minggu lagi. Tapi gue dengan mantap menolak tawaran kerja itu karena akan pindah ke Perth. Gue ngga buang buang waktu lagi, Gue langsung booked flight ke Perth dan Minggu ke 10 gue move to Perth.