Tuesday, June 30, 2015

Dishwasher


Sebelum sampai di Melbourne, gue udah mengirimkan resume gue via email ke Joseph buat diteruskan ke tempat kerja dia. 

Dan  diterimah trial as a dishwasher. Trial itu biasanya satu sampai tiga jam. Kerja tapi biasanya ngga dibayar. Kalo dia suka cara kerja kita pas trial biasanya akan dipanggil lagi untuk training dan bekerja.

Awalnya gue pikir dishwasher aja gue pasti bisa. Dua hari pertama kerja masih enteng. Cuci piring berdua. Temen gue yang cuci piring piring gue yang lap piringnya terus taruh piringnya ditempat piring.

Hari ketiga kerja gue udah mulai sendirian. ternyata nyuci piring disini ngga gampang walaupun pake mesin. Ngga boleh ada noda sedikitpun dipiring, harus benar benar digosok, kalo ngga bakal dapat maki makian khas bule.

Piring piring belum selesai gue cuci udah numpuk panci baskom dan lain lain. Kalo nyuci piring masih enteng. 

Tapi panci gede panas yang ada makanan hangus didasar panci bikin gue gosok setengah mati.

Belum selesai nyuci panci chef udah maki maki gue, katanya kerja gue lambat. duh ngga liat apa piring, panci, wajan ukuran raksasa segini banyaknya.

Pokoknya kerjaan tiga orang di Indonesia harus dikerjakan sendiri di Australia dan harus cepat.

Belum lagi setiap mau lewat belakang orang orang di dapur gue harus mengucapkan kata "Behind" kalo ngga ngucap kata sakti itu, siap siap lagi gue dapat maki maki dari orang dapur.

Akhirnya gue putusin mau resign aja besoknya. Ngga tahan lagi rasanya. Nyuci piring ngga segampang yang gue bayangin. Apalagi nyuci piring tiada henti yang gak ada abisnya dari jam 10 pagi sampai jam 4 Sore, lanjut ngepel dan nyapu lagi. Pulang ke rumah udah ngga bisa goyang goyang lagi.

Tapi hari ketiga gue udah dipecat. waktu dipecat gue rasanya bahagia banget. rasanya jadi bebas. 

Gue sebenarnya udah ikhlas kalo ngga dibayar, tapi untunglah boss gue masih punya hati, masih bayar gue selama tiga hari kerja.