Monday, January 11, 2016

Halal dan Haram






Selama tinggal di Austalia tentunya agak susah mendapatkan makanan Halal. Dulunya gue berprinsip yang penting bukan pork pasti bakal gue makan.

Tapi belakangan setelah gue rajin ke Masjid, gue baru ngeh kalo ternyata ayam dan daging yang selama ini gue makan ngga halal. Karena hewan tersebut ngga disembelih dengan
baca basmalah. Artinya gue sama aja dong makan pork. Gak ada bedanya, sama sama haram.

Setelah tahu kalau makanan tersebut ngga halal, gue mulai menghindari makanan tersebut. Gue cuman berani makan kalo yakin ayam atau dagingnya dibeli di halal butcher atau gue memilih ikan, seafood ataupun vegetarian food. Berani makan ayam dan daging kalo restaurantnya punya sertifikat halal. Biasanya halal restaurant akan memasang halal sign di Restaurannya lengkap dengan sertifikat halalnya.

Rasanya gue harus menulis ini, karena masih banyak yang salah kaprah masalah makanan halal. Pernah ketemu teman WHV Indonesia, ternyata dia juga ngga tau kalo ayam yang dia komsumsi selama ini bukan ayam halal. Setelah tau dia mulai mencari halal butcher. Setidaknya menghindari makanan yang tidak halal.

Beda dengan WHV Perancis yang aku temui di Masjid. Mereka yang udah terbiasa hidup di Perancis, yang pastinya kondisinya mirip mirip Australia. Mereka udah tau masalah ini, Dan kalo gue ajak makan diluar pasti mereka selalu make sure ke gue Restonya resto halal ngga? atau ngga kita makan makanan yang ngga ada dagingnya. Seperti waktu makan bareng di Domino, mereka mesannya Pizza yang toppingnya keju doang atau Pizza vegetarian. 

Suatu hari teman gue ngasih gue Rice with Chicken Curry dari tempat kerjanya dia. Gue pikir nanti ayamnya ngga usah gue makan. Tapi nyampe rumah, roommate gue yang strict banget masalah halal haram. Ngomong "Better you don't eat, The chicken already contaminate the rice." Dan akhirnya gue ngga makan.

Insha Allah dengan memakan makanan yang halal akan lebih berkah.