Tuesday, April 19, 2016

Pertengkaran Hebat




Setelah lima minggu gue jadi penghuni gelap di kamar David. David ngomong akan roadtrip ke utara selama 40 hari. Dia bilang selama dia pergi gue boleh tinggal dikamar dia for free. Tentunya gue senang banget dong. Tapi ternyata dia mengajak orang lain lagi untuk tinggal di kamar dia bersama gue. Sialnya dia udah diperkenalkan David ke landlornya, kalo dia yang akan menggantikan dia selama dia roadtrip. Artinya gue yang harus ngumpet setiap masuk rumah dong. Lima minggu ngumpet itu udah cukup buat gue.

Malam itu gue bertengkar hebat dengan David. Dia ngga pernah ngomong sebelumnya kalo dia akan mengajak seorang lagi untuk tinggal di kamar dia. Gue shock banget dong pas tau. Malamnya gue suruh dia milih. Milih gue atau Francis tinggal di kamar dia. Gue udah ngerasain gimana ngga enaknya main petak umpet dirumah itu. Gimana kalo landlornya tau kalo di kamar itu yang tinggal ada dua orang, pasti bakal ribet banget apalagi kami berdua cuman numpang selama David ngga ada. Tapi David pengennya gue tetep tinggal dikamarnya selama dia pergi.

Bertengkar tengah malam mbkin tetangga kamar jadi bangun. Ada tetangga kamar David yang ngetuk pintu. Gue dan David langsung diam. Gue liat jam di ponsel gue udah jam tiga pagi. Akhirnya gue nyerah. Gue bakal pindah aja. Apalagi Francis udah dikenalkan ke landlordnya. Tapi David tetap ngotot biar gue tetap stay dikamar dia selama pergi. 

Esok paginya gue packing semua barang gue. David masih berkeras gue tetap stay dikamar dia bersama Francis. Tapi gue tetap packing. Tiba tiba David memeluk kaki gue. memohon agar gue tetap stay di kamar dia. 

Setelah packing. gue ngomong ke David, sebaiknya kita bertemu Francis, ngomong masalah ini. Gue gak masalah pindah. Menurut gue Idealnya kamar ini hanya buat satu orang aja. Apalagi gue udah merasakan gimana rasanya jadi penghuni gelap dirumah ini. Ngga enak banget rasanya. Mau masuk dan keluar rumah susahnya minta ampun, kadang udah kayak maling, masuk lewat jendela. Mau ke toilet kadang harus gue tahan, karena penghuni rumah masih berkeliaran di kitchen. David menawarkan gimana kalo Francis yang jadi penghuni gelap. Gue jadi penghuni resmi. Tapi gue tetap ngotot, kamarnya buat satu orang aja. 

Gue atau Francis?

to be continued...